Hakekat teman dan musuh

friend-enemy-14711874

Tidak ada untungnya menghadapi permusuhan. Hal itu akan membuat diri tidak tenang, merasa terancam dan akibatnya diri dapat bersikap negatif selalu kepada orang lain. Bila diri jujur bahwa semua orang pada umumnya memiliki lebih banyak teman daripada musuh. Musuh menjadi banyak karena diri telalu memberi perhatian lebih hingga energi terkuras untuk mengurusi musuh daripada teman.

Sheik Nawawi al Bantani menyatakan bahwa ada 4 hal yang sebenarnya sedikit namun dianggap banyak karena dapat  membuat seseorang memberi perhatian besar dan cenderung melebih-lebihkan (Istilah sekarangnya lebay) terhadap hal itu. Bila mendapatkan hal ini seakan-akan dunia runtuh dan akhir dari segalanya.  Lalu apa 4 hal itu?, beliau kemudian menyampaikan :

  1. Rasa sakit
  2. Kefakiran
  3. Api
  4. Permusuhan

Seseorang ditimpa sakit dan tersentuh api sedikit saja kadang sudah sumpah serapah dan reaksinya berlebihan. Kefakiran bukan artinya miskin saja, tetapi kondisi tidak mendapatkan yang dibutuhkan sudah membuat orang menjadi berlebihan menerimanya, tahukan bagaimana reaksi orang yang mengalami hal demikian?

Kembali mengenai permusuhan, objektifitas mengenai bahwa kekuatiran bahwa diri lebih banyak dilingkupi musuh perlu dihilangkan. Yakinlah masih banyak yang sayang dengan adanya teman dari pada benci melalui adanya musuh. Memang benar adanya musuh tidak dapat dihindari. Ada ungkapan yang menyatakan bahwa sebaik apapun diri kita pasti menyisakan musuh. Artinya selalu ada saja  orang-orang yang dengki karena kebaikan diri atau seseorang.

Saya pernah diajarkan pelajaran silat oleh guru saya bahwa hakekat silat itu bukan untuk menyerang dan bukan pula untuk membela diri. Dengan membela diri kita berkesimpulan bahwa lingkungan kita negatif atau tidak baik sehingga perlu diri untuk dipersenjatai. Yang benar menurut guru saya silat adalah upaya untuk menyatukan potensi diri sebagai wujud syukur atas rahmat Allah dengan kelebihan dan kekuatan tubuh yang diberikan untuk diarahkan sepenuhnya untuk kebaikan diri dan lingkungan.

Terlepas dari itu langkah sebaiknya jauhilah permusuhan dan carilah teman sebanyak-banyak2nya. Ada ungkapan asing yang menyatakan Thousand friends zero enemy (seribu teman dan nol untuk musuh). Dalam Islam ada ucapan nabi serupa dengan itu yaitu ucapan nabi Sulaiman kepada putranya:

“Wahai anakku janganlah engkau menganggap seribu teman itu sudah banyak, seribu teman itu masih sedikit. Janganlah engkau menganggap satu orang musuh itu sudah banyak, sekalipun hanya satu itu sudah banyak”.

Dalam hal ini sebagai manusia berakal tentu akan memilih untuk mendapatkan teman sebanyak-banyaknya dan menjaga yang sudah dimiliki daripada menciptakan apalagi melihara musuh.

Sabda Nabi saw: Inti dari akal sesungguhnya bukan hanya mengenai iman kepada Allah semata, namun berpikir damai dan kasih kepada sesama adalah bagian dari itu (HR Albaihaqi)

Wallahu a’lam

2 thoughts on “Hakekat teman dan musuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s