Makna rezeki sesuai filosofi jawa

prabu kresna

Kadang diri suka terpana dengan tulisan sederhana bahasa jawa namun sarat makna dan sangat filosofis. Bila ditarik maknanya hal itu ternyata sudah merupakan abstraksi dari ajaran Islam.

Tulisan sederhana ini kadang menjadi silap dan kurang diperhatikan karena saat ini orang terbiasa dengan standar penerimaan berupa tulisan yang kompleks, harus memiliki dasar periwayatan dalil-dalil dan hadist yang panjang, disuarakan dengan bahasa arab yang fasih, namun akhirnya maknanya menjadi sulit dicerna.

Coba lihat tulisan bahasa jawa ini dan terjemahannya sebagai berikut:

Rezeki iku ora isu ditiru, senajan podo lakumu, senajan podo dodolanmu, senajan podo kerjomu, hasil sing ditompo bakal bedo, iso bedo ning akehe bondho, iso ugo bedo ono ning roso lan ayeme ati, yo iku sing jenenge bahagia.

Kabeh iku soko tresnane Gusti kang Maha kuwasa, sopo temen bakal tinemu, sopo wani rekoso bakal gayuh mulyo. Dudu akehe, nanging berkahe kang ndadekake cukup lan nyungkupi

Wis ginaris ning takdirie manungso, yen opo sing urip kuwi wis disangoni soko sing Kuwoso, dalan urip lan pangane wis cemepak, cedak koyo angin sing diserot mbendinane. Nanging kadang manungso sulap moto lan peteng atine, sing adoh soko awake katon padang cemplorot ngawe-awe. nanging sing cedak ning ngarepe lan dadi tanggung jawabe di sio-sio koyo ra nduwe guno

Rezeki iku wis cemepak soko gusti ora bakal kurang anane kanggo nyukupi kebutuhan manungso soko lair tekane pati. Nanging yen kanggo nuruti karep menungso sin ora ono watese, rasane kabeh cupet ning pikirane ruwet, lan tambah marai buntet…mumet.

Welinge wong tuo: opo sing ono dilakoni lan opo sing urung ono ojo di arep-arep, semelehke atimu yen wis dadi nduwekmu bakal tinemu, yen ora jatahmu opo maneh kok ngrebut soko wong liyo nganggo coro sing olo, yo dienteni wae iku bakal gawe uripmu loro rekoso lan angkoro murko sak njeroning kaluwargo, kabeh iku bakal sirna balik dadi sakmestine.

Yen umpomo ayem iku mung bisa dituku karo akehe bondho ndahno reksane dadi wong sing ora nduwe, untunge ayem iso di nduweni sopo wae sing gelem ngleremke atine ing bab kadonyan, seneng tetulung marang liyan, lan pasrahke uripe marang Pangeran, Gusti Allah ingkang Maha Dumadi.

Kerjo pancen rekoso, ananging luwih rekoso maneh yen ora kerjo, syukuri opo sing wis ono..

artinya :

Rezeki itu tidak bisa ditiru, walaupun sama perbuatanmu, walaupun sama jualanmu, walaupun sama kerjamu, hasil diterima pastilah berbeda, bisa beda dalam banyaknya benda, bisa juga beda di rasa berupa ketenangan hati, ya itu namanya bahagia.

Semua itu berasal dari cintanya Tuhan yang maha kuasa, siapa yang sungguh-sungguh bakal menemukan, siapa yang berani bersusah payah bakal mendapatkan kemuliaan. Bukan banyaknya, namun berkah yang menjadikan benda itu cukup dan mencukupkan.

Sudah digariskan takdirnya manusia, siapa saja yang hidup itu sudah dicukupkan oleh yang Kuasa, jalan hidup dan makanan yang mudah dijangkau, dekat laksana angin yang dihirup setiap harinya. Namun kadang manusia silap mata dan gelap hatinya, yang jauh dari dirinya keliatan jelas, terang benderang memanggil manggil. Sementara yang dekat ada didepan matanya dan menjadi tanggungjawabnya di sia-sia dianggap tidak ada gunanya.

Rezeki itu sudah dicukupkan oleh Gusti tidak bakal kurang adanya untuk mencukupi kebutuhan manusia dari lahir hingga datangnya mati. Namun karena manuruti keinginan manusia yang tiada batasnya, menjadikan semuanya terasa sempit, menjadikan pikiran ruwet dan tambah menjadikan tidak ada jalan keluarnya dan pusing.

Nasehat orang tua: Apa yang ada dikerjakan dan apa yang belum ada janganlah diarep-arep, tenangkanlah hatimu, sesuatu yang telah menjadi milikmu bakal didapat, dan bila bukan jatahmu apalagi dengan merebut dari orang lain dan dengan cara yang tidak baik, ya tunggu saja bahwa hal itu akan membuat hidupmu sakit sengsara  dan hadirnya angkara murka didalam keluarga, semua itu akan sirna kembali sesuai yang telah ditetapkan.

Bila ketenangan hati bisa dibeli dengan banyaknya benda, rasakan sulitnya menjadi orang yang tidak punya, untungnya ketenangan hati bisa dimiliki siapa saja yang mau berusaha menghindarkan hatinya dalam hal keduniaan, seneng menolong orang lain dan memasrahkan diri kepada pangeran, Gusti Allah yang maha berbuat.

Kerja memang menyiksa, namun lebih menyiksa lagi orang yang tidak kerja, syukuri apa yang sudah ada.

Suhanallah

Wallahu a’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s